Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Info Alur Pendaftaran Sekolah Kedinasan 2024

 

Info Alur Pendaftaran Sekolah Kedinasan 2024

 


Dengan diumumkannya jadwal pendaftaran sekolah kedinasan 2024 oleh Menteri PANRB, Abdullah Azwar Anas, para calon siswa telah mendapatkan kepastian akan kesempatan emas ini. Pendaftaran sekolah kedinasan tidak hanya memberikan akses pendidikan yang berkualitas, tetapi juga menjanjikan berbagai peluang karier yang menarik bagi lulusan SMA/SMK sederajat. Salah satu keuntungan yang menonjol adalah kesempatan untuk menjadi CPNS setelah lulus, yang merupakan impian banyak orang. Selain itu, pendidikan di sekolah kedinasan juga tersedia secara gratis, dengan beberapa sekolah yang biayanya sudah ditanggung oleh pemerintah. Dengan peluang yang terbuka lebar ini, para calon siswa diharapkan dapat memanfaatkan dengan baik dan mempersiapkan diri untuk meraih masa depan yang cerah.

 

Tata cara pendaftaran sekolah kedinasan

 

Bagi para lulusan SMA/SMK yang bercita-cita untuk melanjutkan pendidikan di sekolah kedinasan pada tahun 2024, memahami alur pendaftaran merupakan langkah awal yang sangat penting. Langkah pertama adalah mengakses portal sekolah kedinasan melalui situs resmi https://dikdin.bkn.go.id. Di sana, para calon siswa akan diminta untuk membuat akun SSCASN Sekolah Kedinasan dengan menggunakan Nomor Induk Kependudukan (NIK) yang telah tervalidasi oleh Dukcapil. Setelah berhasil membuat akun, mereka dapat mencetak Kartu Informasi Akun sebagai tanda bukti pendaftaran.

 

Selanjutnya, para calon siswa perlu login ke SSCASN Sekolah Kedinasan menggunakan NIK dan password yang telah mereka buat sebelumnya. Di dalam portal, mereka akan diminta untuk memilih sekolah kedinasan yang menjadi pilihannya. Pada tahun 2024, terdapat 30 sekolah kedinasan yang tersedia untuk dipilih dalam proses pendaftaran ini. Selain itu, para calon siswa juga diminta untuk mengunggah swafoto sebagai bagian dari proses pendaftaran.

 

Setelah memilih sekolah dan mengunggah swafoto, langkah berikutnya adalah pembayaran. Para pelamar yang telah berhasil mendaftar akan mendapatkan kode billing yang nantinya digunakan untuk pembayaran. Informasi lebih lanjut mengenai prosedur pembayaran dapat ditemukan di masing-masing sekolah kedinasan. Setelah pembayaran selesai, para calon siswa harus melengkapi nilai, mengunggah berkas, dan bukti pembayaran formulir pendaftaran. Mereka juga diminta untuk memeriksa resume mereka sebagai bagian dari proses pendaftaran.

 

Selanjutnya, data dan berkas para pelamar akan diverifikasi oleh instansi terkait. Setelah verifikasi selesai, para pelamar dapat login kembali ke SSCASN Sekolah Kedinasan untuk memeriksa status kelulusan administrasi mereka. Proses selanjutnya adalah mengikuti seleksi sesuai dengan ketentuan yang berlaku di masing-masing instansi. Jika pembayaran telah dikonfirmasi oleh sistem, para pelamar dapat mencetak kartu ujian di SSCASN Sekolah Kedinasan.

 

Terakhir, pengumuman hasil seleksi akan diumumkan oleh masing-masing sekolah kedinasan. Dengan mengikuti alur pendaftaran ini, diharapkan para calon siswa dapat mempersiapkan diri dengan baik dan mengikuti proses seleksi dengan sukses. Mendaftar sekolah kedinasan bukanlah hal yang mudah, tetapi dengan kesungguhan dan persiapan yang matang, para calon siswa memiliki kesempatan untuk mewujudkan impian mereka dalam membangun karier yang cerah di lingkungan pemerintahan.

 

Syarat Pendaftaran

 

Untuk dapat mendaftar ke sekolah kedinasan, calon siswa harus memenuhi sejumlah persyaratan administrasi yang telah ditetapkan. Persiapan yang matang dalam mengumpulkan berkas-berkas penting menjadi kunci utama dalam memastikan kelancaran proses pendaftaran. Berikut adalah beberapa berkas yang perlu dipersiapkan dengan cermat sebelum melakukan pendaftaran:

 

1. Kartu Keluarga: Dokumen ini merupakan bukti hubungan keluarga dan identitas alamat tempat tinggal calon siswa. Penting untuk memastikan bahwa informasi yang tercantum dalam Kartu Keluarga adalah akurat dan sesuai dengan identitas calon siswa.

 

2. Kartu Tanda Penduduk (KTP): Sebagai identitas resmi calon siswa yang akan digunakan dalam proses pendaftaran. KTP merupakan dokumen yang harus dimiliki oleh setiap warga negara Indonesia dan penting untuk dipersiapkan sebelum mendaftar ke sekolah kedinasan.

 

3. Ijazah atau Surat Keterangan Lulus bagi lulusan tahun 2024: Dokumen ini merupakan bukti resmi kelulusan calon siswa dari pendidikan menengah atas. Tanpa ijazah atau surat keterangan lulus, calon siswa tidak akan memenuhi syarat untuk mendaftar ke sekolah kedinasan.

 

4. Rapor SMA/Sederajat: Sebagai bukti prestasi akademis calon siswa selama menjalani pendidikan menengah atas. Rapor ini memberikan gambaran tentang kemampuan akademis calon siswa dan menjadi salah satu pertimbangan dalam proses seleksi penerimaan di sekolah kedinasan.

 

5. Pas foto: Identitas visual calon siswa yang akan digunakan dalam dokumen pendaftaran dan administrasi lainnya. Penting untuk memilih pas foto yang jelas dan memenuhi standar yang ditetapkan oleh instansi yang bersangkutan.

 

6. Dokumen lain sesuai dengan ketentuan instansi yang akan dilamar: Beberapa instansi sekolah kedinasan mungkin memiliki persyaratan tambahan tertentu yang perlu dipenuhi oleh calon siswa. Oleh karena itu, penting untuk membaca dan memahami dengan teliti setiap ketentuan yang berlaku sebelum melakukan pendaftaran.

 

Dengan mempersiapkan berkas-berkas tersebut secara lengkap dan sesuai dengan ketentuan yang berlaku, calon siswa akan memudahkan proses pendaftaran ke sekolah kedinasan dan meningkatkan peluang mereka untuk diterima. Kesiapan dalam mengumpulkan berkas administrasi menjadi langkah awal yang penting dalam meraih kesuksesan dalam pendidikan kedinasan yang diinginkan.

 

 

 

Dalam proses pendaftaran ke sekolah kedinasan, penting untuk memperhatikan ketentuan mengenai jurusan dan kuota yang tersedia. Calon siswa hanya diizinkan mendaftar ke satu sekolah kedinasan dan satu jurusan yang tersedia di sekolah tersebut. Untuk tahun 2024, terdapat 8 instansi dan 30 sekolah kedinasan yang dapat dipilih dengan kuota berdasarkan data tahun sebelumnya, yaitu tahun 2023.

 

1. Badan Intelijen Negara (BIN): Sekolah Tinggi Intelijen Negara (STIN) menawarkan 400 formasi.

 

2. Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG): Sekolah Tinggi Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (STMKG) memiliki kuota sebanyak 80.3. Badan Pusat Statistik (BPS): Sekolah Tinggi Ilmu Statistika (STIS) menawarkan 500 formasi.

 

4. Badan Siber dan Sandi Negara (BSSN): Politeknik Siber dan Sandi Negara (Poltek SSN) memiliki 125 formasi.

 

5. Kementerian Dalam Negeri (Kemendagri): Institut Pemerintahan Dalam Negeri (IPDN) memiliki 534 formasi.

 

6. Kementerian Hukum dan HAM (Kemenkumham): Politeknik Imigrasi (Poltekim) dan Politeknik Ilmu Permasyarakatan (Poltekip) menawarkan total 525 formasi.

 

7. Kementerian Keuangan (Kemenkeu): Politeknik Keuangan Negara STAN (PKN-STAN) memiliki 1.100 formasi.

 

8. Kementerian Perhubungan (Kemenhub): Kementerian Perhubungan (Kemenhub) memiliki total 1.408 formasi yang dibagi ke dalam berbagai politeknik di seluruh Indonesia.

 

Penting untuk mempertimbangkan dengan cermat pilihan sekolah dan jurusan yang sesuai dengan minat, kemampuan, dan tujuan karier calon siswa. Dengan memahami ketentuan jurusan dan kuota yang tersedia, diharapkan calon siswa dapat melakukan pendaftaran dengan lebih efektif dan berhasil memperoleh kesempatan untuk melanjutkan pendidikan di sekolah kedinasan yang diinginkan.

 

Kesimpulan

 

Dalam menghadapi proses pendaftaran sekolah kedinasan tahun 2024, pemahaman akan alur pendaftaran menjadi kunci kesuksesan bagi para calon siswa. Melalui artikel ini, para pembaca diberikan panduan yang jelas mengenai langkah-langkah yang perlu diambil mulai dari persiapan berkas administrasi hingga tahap akhir seleksi. Dengan informasi yang tersedia, diharapkan calon siswa dapat mempersiapkan diri dengan lebih baik dan memaksimalkan peluang mereka untuk diterima di sekolah kedinasan yang diinginkan. Selain itu, artikel ini juga memberikan pemahaman mengenai pentingnya memilih jurusan dan memperhatikan kuota yang tersedia, sehingga calon siswa dapat membuat keputusan yang tepat sesuai dengan minat dan kemampuan mereka. Dengan demikian, proses pendaftaran sekolah kedinasan tahun 2024 diharapkan dapat berjalan lancar dan menghasilkan generasi penerus yang siap bersaing dalam dunia pemerintahan.

Posting Komentar untuk " Info Alur Pendaftaran Sekolah Kedinasan 2024"